Kwaussie Jadi Kata Terpopuler Tahun Ini di Australia

Kamus Nasional Australia telah memilih “kwaussie” sebagai kata paling populer tahun ini.

Kata tersebut mengacu pada seseorang yang berkewarganegaraan ganda yakni warga negara Australia dan Selandia Baru, seorang warga negara Selandia Baru yang tinggal di Australia, atau orang keturunan Australia dan Selandia Baru.

Amanda Laugesen, Direktur Pusat Kamus Nasional Australia (ANDC), mengatakan bahwa kata Kwaussie merupakan bentuk gabungan dari dua kata atau portmanteau dari kata Kiwi dan Aussie menjadi terkenal selama terjadinya krisis kewarganegaraan ganda yang memaksa enam senator, seorang wakil perdana menteri, seorang ketua senat, dan satu anggota parlemen untuk mundur dari parlemen.

“Kata itu digunakan untuk menggambarkan Wakil Perdana Menteri Barnaby Joyce,” kata Dr Laugesen, “dan kami menganggapnya sangat populer di media sosial.”

Tapi kekacauan yang dipicu oleh status kewarganegaraan ini bukan merupakan peristiwa dimana kata kwaussie pertama kali digunakan.

Salah satu kutipan paling awal menyebut Russell Crowe sebagai kwaussie, yang menyebut dia “apa yang Anda dapatkan saat Anda menyeberangi Kiwi atau Selandia Baru yang tidak dapat memutuskan apakah mereka Kiwi atau Aussie”.

Berlawanan dengan kamus referensi umum yang mungkin hanya mencakup definisi Kamus Nasional Australia menunjukkan etimologi katakata itu dan mengubah sifat dari katakata yang ada di dalam daftar mereka.

Dengan misi ini, Dr Laugesen mengatakan bahwa pilihan lembaganya tersebut bertujuan untuk dapat menarik secara leksikal maupun menarik bagi warga Australia.

“Kwaussie adalah contoh bagus dari tujuan ini,” katanya.

Neologisme politik dan olahraga mendominasi

Ketika diumumkan menjadi kata terpopuler tahun ini versi Pusat Kamus Nasional Australia (ANDC), kata kwaussie mengalahkan beberapa istilah di masyarakat Australia termasuk makarrata, survei pos, dan robodebt.

Jumper punch, salah satu istilah yang masuk daftar pendek dari lembaga ini, mengacu pada pukulan ilegal yang disamarkan sebagai tindakan untuk meraih kaos/jumper lawan saat pertandingan AFL.

Katakata lainnya yang masuk daftar nominasi penghargaan dari ANDC ini merujuk pada peristiwa politik yang terbentuk tahun 2017.

Ini termasuk makarrata, sebuah kata dari masyarakat adat Yolngu yang menjadi terkenal setelah terbitnya Pernyataan Uluru, yang mendesak suara First Nation untuk diabadikan dalam konstitusi.

Robodebt, item lain dalam daftar pendek ANDC, merujuk pada program pemulihan hutang Centrelink yang otomatis.

“Mungkin bukan kata yang paling menarik, tapi mempengaruhi banyak orang,” kata Dr Laugesen.

Selanjutnya, katanya, ini membuktikan produktivitas abadi dari awalan “robo”, bergabung dengan keluarga morfologi robocall, robopoll, dan robocop.

“Sedikit tren di sana dengan katakata yang mencerminkan bangkitnya otomasi,” kata Dr Laugesen.