Australia Terpilih ke Komite HAM PBB

Australia akhirnya menjadi salah satu di antara 15 negara yang terpilih untuk duduk di Komite Hak Asasi Manusia Perserikatan BangsaBangsa (UNHRC).

Setelah dua tahun berkampanye untuk bergabung UNHRC, Australia sekarang akan menjalani masa jabatan tiga tahun di badan yang bertanggung jawab melindungi HAM di seluruh dunia, mulai tanggal 1 Januari 2018.

Angola, Kongo, Senegal, Slowakia, Ukraina, Cile, Meksiko, Peru, Afghanistan, Nepal, Pakistan, dan Spanyol juga terpilih dalam pemilihan semalam, sementara Nigeria dan Qatar terpilih untuk periode kedua.

Menjelang pemilihan tersebut, sebuah laporan mengenai catatan HAM Australia mengkritik negara ini dalam penanganan pengungsi dan masyarakat Aborijin.

“Australia berhutang kewajiban kepada orangorang tersebut,” kata Hugh de Krester, direktur eksekutif Human Rights Law Centre.

Namun apa yang selama ini dilihat sebagai persaingan tiga pihak antara Australia, Prancis, dan Spanyol untuk mendapatkan dua kursi yang tersedia, mulai terlihat seperti kepastian bagi Australia setelah Prancis menarik diri awal tahun ini.

Sementara meski Kongo terpilih tanpa penentangan ke dewan yang beranggotakan 47 negara tersebut, namun Inggris dan Amerika Serikat menyatakan kritik mereka.

Duta Besar AS untuk PBB Nikki Haley, yang meminta agar suara Komite HAM kompetitif, mengatakan bahwa pemilihan Kongo membahayakan kredibilitas badan tersebut.

“Negara yang secara agresif melanggar HAM di dalam negeri seharusnya tidak berada dalam posisi untuk menjaga HAM orang lain,” kata Haley dalam sebuah pernyataan.

AS saat ini sedang meninjau keanggotaannya di dewan tersebut.

Posisi AS berada di tahun pertama periode kedua, namun Pemerintahan Presiden Trump telah meminta reformasi untuk menghapus apa yang disebutnya sebagai “bias antiIsrael yang kronis”.